Rabu, 09 April 2014

My Hobby - CCM Donwload Link



Aku adalah orang yang pendiam diluar, tapi semua orang yang mengenalku (dengan baik) tahu bahwa aku sangat suka bicara… :D Hehehe… karena belakangan ini aku gak tau mau ngomong sama siapa… mending aku cuap-cuap di blog aja… 

Aku punya hobi koleksi lagu rohani, baik itu berbahasa Indonesia ataupun Inggris, tapi aku sukanya kebanyakan yang bahasa Inggris. Dan sekarang aku mulai tertarik dengan lagu rohani Korea dan Jepang.  Oh ya, kalo readers ada yang punya hobi kayak aku, pasti ngerti kesulitannya waktu pengen cari lagu rohani bahasa Korea atau Jepang, liriknya aja susah banget ditemukan (karena tulisan memang aneh--hehehe--aku gak ngerti tulisan Korea, kalo jepang taunya hanya tulisan hiragana-katakana), cari di 4shared.com aja, tinggal ketik kata kuncinya dan jangan lupa untuk login (bisa login langsung, atau pake akun SNS). Kemaren-kemaren aku pengen dengerin lagu-lagu Campus Worship Korea (kayak TWnya ID). Aku search di 4shared..eeh..ketemu… seneng banget akunya… 

Mungkin kalo sempat aku akan kasih link-link album rohani dari Barat, Korea dan Jepang...  Juga, mohon dukungannya dalam doa dan dana *Uuuppsss untuk ujian kali ini supaya bisa suksess ;) Ohh ya… aku juga pengen kenalan sama semua yang ada di dunia maya… hhhh.. kebanyakan,, kalo gitu sama yang kebetulan baca postinganku ini dan juga punya hobi yang sama… 

Postingan ini akan terus aku apdet untuk link-link lagu rohani… 

Selasa, 08 April 2014

Valent is Back



Helloooo…….. virtual world… :D   It’s been ages, huh???!!!!


Rasanya lama sekali blog ini aku tinggalkan terbengkalai karena kesibukan kuliah, de el el. Hari ini aku memutuskan untuk menulis lagi. Mungkin dengan menulis, aku bisa meningkatkan semangat belajar ku seperti dulu. Beberapa semester belakangan ini nilai ku menurun. Aku mencoba memakluminya karena ada begitu banyak bahan kuliah sementara waktu untuk mempelajarinya sangat sangat sedikit. Sejak memutuskan untuk pindah fakultas, aku seharusnya sudah mengerti konsekuensi yang harus aku tanggung. Bersyukur karena orang tuaku tidak memaksakan IP ku harus 3,5 – 4. Jadi dengan IP pas-pasan pun tidak masalah. J Hanya saja aku merasa agak kecewa dengan semua nilai itu. Tapi saat waktunya untuk belajar aku malah sibuk membaca sinopsis kdrama favorit, nonton, sms-an, bersih-bersih rumah, cuci baju, dst. 


Di salah satu blog yang aku baca, katanya kita harus rajin-rajin menulis… dan dari pada menulis di buku diary, aku memilih menulis diblog. Seperti kata pepatah “Your brain, you don’t use it. You lose it.” Xixixi maap kalo salah, tapi seperti itulah kira-kira kata-katanya. Aku memang sudah malas belajar dan membaca. Hmm…aku benar-benar butuh suntikan semangat…


Ini review IP ku dari semester 1 sampai semester 3 (sebenarnya kalo aku gak pindah mungkin aku udah semester 6 sekarang).

S 01 : 3,33                 S 02 : 3,17            S 03 : 3,10  


Di semester 3 yang lalu, aku mengoleksi nilai C, untuk pertama kalinya di kartu hasil studi  dalam sejarah perkuliahanku….  Awww… lebaaayyy….. Tapi itulah kenyataannya…. Semoga di semester 4 ini, IPku meningkat… AMIIIINNNNN….. Fighting!!!!!


Well..well… Akhirnya ku putuskan untuk melakukan sidak (inspeksi mendadak) di blog, ternyata sudah lumayan banyak yang mengunjungi blog aku ini… Aku jadi cemunguddd tingkat tinggi… hehehe..  Makasihh yaa udah berkunjung… Semoga bahan-bahan dan artikel di blog ini bermanfaat buat kalian semuanya dan aku harap para pembaca mencantumkan alamat blog ini  jika menyadur bahan-bahan tulisan atau artikel dari blog ini… :D


Best regards,



=Valent=


My Personality and Relationship

ISFJ Relationships

ISFJs place a great deal of importance on their personal relationships. They're generally very giving and loving people, who place the needs of others above their own. They sometimes have a problem with becoming overly emotionally needy, and with keeping their true feelings hidden from others. They take their commitments very seriously, and seek lifelong relationships. ISFJs are extremely dependable, and put forth a lot of energy into keeping things running smoothly. They sometimes have difficulty saying "no" when asked to do something, and therefore may be taken for granted.

ISFJ Strengths

  • Warm, friendly and affirming by nature
  • Service-oriented, wanting to please others
  • Good listeners
  • Will put forth lots of effort to fulfill their duties and obligations
  • Excellent organizational capabilities
  • Good at taking care of practical matters and daily needs
  • Usually good (albeit conservative) at handling money
  • Take their commitments seriously, and seek lifelong relationships
 
 ISFJ Weaknesses
  • Don't pay enough attention to their own needs
  • May have difficulty branching out into new territory
  • Extreme dislike of conflict and criticism
  • Unlikely to express their needs, which may cause pent-up frustrations to build inside
  • Have difficulty leaving a bad relationship
  • Have difficulty moving on after the end of a relationship
 
 ISFJ as Lovers
 
"To love means to open ourselves to the negative as well as the positive - to grief, sorrow, and disappointment as well as to joy, fulfillment, and an intensity of consciousness we did not know was possible before." -- Rollo May

ISFJs are committed to their relationships. They have very intense feelings, which is not immediately apparent to others because they tend to hold things inside themselves without expressing them, unless they have a strong reason to do so. Their intensity of feeling makes their intimate relationship their first priority in life, with the possible exception of God. They seek monogamous, lifelong commitments, and can be depended upon to be faithful and loyal to their mates once they have made a commitment.
ISFJs have a difficult time leaving a relationship which is bad, or accepting that a relationship is over. They tend to put all of the blame on their own shoulders, and wonder what they should have done to make things work out. If they have been loyal to their vows and have done their duties, they will be at a complete loss as to what went wrong, and will have great difficulty accepting the end. They are "true blue" lovers, and may even remain faithful to their deceased partners.
ISFJs tend to be very selfless, and to put the needs of others well before their own needs. This may backfire on them, if they get into a situation in which they are taken advantage of, and do not have a good outlet for their strong emotions. In this kind of situation, the ISFJ might bottle up their feelings inside them, and form strong resentments against others. The ISFJ should work on recognizing their own needs, and place some importance on meeting them, rather than always putting the needs of others first. After all, if you can't take care of yourself, how can take care of someone else?
Sexually, the ISFJ sees intimacy as a tangible way of strengthening their relationship bonds. They also see as something of a duty, and are likely to be more interested in serving their partner than in their own personal satisfaction. Although the ISFJ is not likely to be very wordy about expressing their love and affection, they're likely to do so through their deeds, and will deeply value their partner's responding affirmations.
The ISFJ is very warm and selfless. They'll put forth tremendous amounts of energy and time into doing what they feel is ther duty. What makes them feel best about themselves is when others show them their appreciation of the ISFJ. Consequently, the best gift that the partner of an ISFJ can give them is the expression of their love and appreciation.
ISFJs have difficulty with conflict situations, and would much prefer to just sweep things under the rug. Sometimes facing a conflict situation helps to resolve it, and the ISFJ should realize that the world will not end if they face the conflict, and express how they feel about it. A conflict situation is not necessarily a "problem" which needs to be gotten rid of, and it is also not necessarily the ISFJ's fault. It's a common problem for ISFJ's to not express their feelings until pushed to some limit, after which they explode in anger and say things which they later feel they shouldn't have said. These kinds of outbursts can be reduced by expressing their feelings on a more regular basis, rather than keeping them pent up inside.
In general, the ISFJ is usually a traditional, family-minded individual who places the comfort of their mates and families as their first priority in life. They're great for providing for everyday basic needs, and have a depth of caring which is very unusual, and not found in most types. They highly invested in the health of their relationships, and will work very hard to make things run smoothly. They are dependable and affectionate lovers.
 

 ISFJs as Parents 

"You are the bows from which your children as living arrows are sent forth...

Let your bending in the archer's hand be for gladness;

For even as He loves the arrow that flies,

so He loves also the bow that is stable." -- Kahlil Gibran    

Parenthood is seen as natural state and duty to the ISFJ. They are responsible about ensuring that their children have their practical needs met, and try to teach them the rules and observations of our society so that they grow into responsible and independent adults.
ISFJs may have difficulty administering punishment or discipline to their chldren, although most are able to overcome this discomfort because they feel it is their greater duty to instill their children with sound values. As individuals who value order and structure, they're likely to create well-defined boundaries and roles for their children to live within.
ISFJ parents have a very difficult time if their children grow into "problem" adults They tend to believe that it is their responsibility, and that they didn't work hard enough to raise their children well. This may or may not be the case, but usually it isn't. The ISFJ usually puts forth a lot of energy and effort, and doesn't give themselves credit for doing so.
In many ways, an ISFJ makes an ideal parent. Their children will not lack for structure, appropriate guidelines, or warmth and affection. Their children will remember and value the ISFJ parent for their warm natures and genuine efforts on their children's behalf. 


 ISFJs as Friends

Although the ISFJ is likely to place God and family above their friends in their priorities, they genuinely enjoy spending time with friends and colleagues. In fact, ISFJs usually feel a strong need to talk problems and issues over with people before making decisions on their actions. Some ISFJs like to discuss things over with their friends, rather than their families.
ISFJs enjoy spending time with most other types of people. The love to observe people's reactions and emotions in situations, and so enjoy being around diverse types of people. The ISFJ usually remains reserved around others, and does not open up very much. However, since they have a need to talk things over with others in order to make decisions, they do really need some close confidantes in their life. Their preference for these companions are other Sensing Feeling Judgers. They really enjoy and respect the company of Intuitive Feelers as well, but are not able to relate to them quite as well.
Friends of the ISFJ will value them for their warmth, dependability, depth of emotional awareness and understanding.

My Personality in MBTI


Tipe Kepribadian ISFJ


The Nurturer

ISFJ tertarik dalam menjaga ketertiban dan harmoni dalam setiap aspek kehidupan mereka. Mereka yang sabar dan teliti dalam menangani tanggung jawab mereka. Meskipun tenang, mereka adalah orang-berorientasi dan sangat perhatian. Mereka tidak hanya mengingat detail tentang orang lain, tetapi mereka mengamati dan menghormati perasaan orang lain. Teman dan keluarga cenderung menggambarkan mereka sebagai bijaksana dan dapat dipercaya.
ISFJ paling peduli dengan merawat orang dengan menjaga mereka tetap aman dan aman. Mereka adalah pengasuh sederhana yang tidak menuntut imbalan atau terima kasih atas upaya mereka. Mereka pada dasarnya penuh kasih dan dalam kesabaran lebih dalam ketika berurusan dengan orang-orang berkebutuhan khusus. Mungkin bagi orang yang belum mengenal ISFJ salah membaca mereka sebagai orang yang angkuh.
Hanya di kalangan teman dan keluarga mereka merasa tenang dan nyaman berbicara dengan bebas. ISFJ adalah orang-orang yang serius dengan etika kerja yang kuat, tidak mementingkan diri sendiri. Mereka percaya untuk menjadi cermat dan hemat. Mereka bekerja dengan baik dan menikmati merawat orang lain, mereka tidak suka memberi perintah. 

Ringkasan: Tenang, ramah, bertanggung jawab, dan teliti. Komitmen dalam memenuhi kewajibannya. Teliti, telaten dan akurat. Setia, perhatian, ingat dengan spesifik tentang orang-orang yang penting bagi mereka, peduli dengan perasaan orang lain. Upaya untuk menciptakan lingkungan yang tertib dan harmonis di tempat kerja dan di rumah. 

Kata kunci: Terorganisir, menjaga apa yang telah dicapai, membangun konsensus, orang yang punya keterampilan. 

Karir pekerjaan: Berhubungan dengan kesehatan, perawat, dokter, konsultan, pendeta/ustad, dan pelayanan sosial.

Jumat, 18 Oktober 2013

Antara NARKOBA dan AGAMA


Pengertian Narkoba dan Dampaknya
       Narkotika dan obat terlarang serta zat adiktif atau psikotropika dapat menyebabkan efek dan dampak negatif bagi pemakainya. Dampak yang negatif itu sudah pasti merugikan dan sangat buruk efeknya bagi kesehatan mental dan fisik.

Meskipun demikian terkadang beberapa jenis obat masih dipakai dalam dunia kedokteran, namun hanya diberikan bagi pasien-pasien tertentu, bukan untuk dikonsumsi secara umum dan bebas oleh masyarakat. Oleh karena itu obat dan narkotik yang disalahgunakan dapat menimbulkan berbagai akibat yang beraneka ragam.

Dampak Langsung Narkoba Bagi Jasmani / Tubuh Manusia
1. Gangguan pada jantung
2.
Gangguan pada hemoprosik
3. Gangguan pada traktur urinarius
4. Gangguan pada otak
5. Gangguan pada tulang
6. Gangguan pada pembuluh darah
7. Gangguan pada endokrin
8. Gangguan pada kulit
9. Gangguan pada sistem syaraf
10. Gangguan pada paru-paru
11. Gangguan pada sistem pencernaan

Dampak Tidak Langsung Narkoba Yang Disalahgunakan
1. Akan banyak uang yang dibutuhkan untuk penyembuhan dan perawatan kesehatan pecandu jika tubuhnya rusak digerogoti zat beracun.
2. Dikucilkan dalam masyarakat dan pergaulan orang baik-baik. Selain itu biasanya tukang candu narkoba akan bersikap anti sosial.
3. Keluarga akan malu besar karena punya anggota keluarga yang memakai zat terlarang.
4. Kesempatan belajar hilang dan mungkin dapat dikeluarkan dari sekolah atau perguruan tinggi alias drop out
5. Tidak dipercaya lagi oleh orang lain karena umumnya pecandu narkoba akan gemar berbohong dan melakukan tindakan kriminal.

Dampak emosional dari para pengguna narkoba
       Narkoba adalah zat-zat yang mengubah mood seseorang (mood altering substance). Saat menggunakan narkoba, mood, perasaan, serta emosi seseorang ikut terpengaruh. Salah satu efek yang diciptakan oleh narkoba adalah perubahan mood. Narkoba dapat mengakibatkan ekstrimnya perasaan, mood atau emosi penggunanya. Jenis-jenis narkoba tertentu, terutama alkohol dan jenis-jenis narkoba yang termasuk dalam kelompok uppers seperti Shabu-shabu, dapat memunculkan perilaku agresif yang berlebihan dari si pengguna, dan seringkali mengakibatkannya melakukan perilaku atau tindakan kekerasan. Terutama bila orang tersebut pada dasarnya memang orang yang emosional dan bertemperamen panas.
       Ini mengakibatkan tingginya domestic violence dan perilaku abusive dalam keluarga seorang alkoholik atau pengguna Shabu-shabu. Karena pikiran yang terobsesi oleh narkoba dan penggunaan narkoba, maka ia tidak akan takut untuk melakukan tindakan kekerasan terhadap orang-orang yang mencoba menghalaginya untuk menggunakan narkoba. Emosi seorang pecandu narkoba sangat labil dan bisa berubah kapan saja. Satu saat tampaknya ia baik-baik saja, tetapi di bawah pengaruh narkoba semenit kemudian ia bisa berubah menjadi orang yang seperti kesetanan, mengamuk, melempar barang-barang, dan bahkan memukuli siapapun yang ada di dekatnya. Hal ini sangat umum terjadi di keluarga seorang alkoholik atau pengguna Shabu-shabu. Mereka tidak segan-segan memukul istri atau anak-anak bahkan orangtua mereka sendiri. Karena melakukan semua tindakan kekerasan itu di bawah pengaruh narkoba, maka terkadang ia tidak ingat apa yang telah dilakukannya.
    Saat seseorang menjadi pecandu, ada suatu kepribadian baru yang muncul dalam dirinya, yaitu kepribadian pecandu atau kepribadian si junkie. Kepribadian yang baru ini tidak peduli terhadap orang lain, satu-satunya hal yang penting baginya adalah bagaimana cara agar ia tetap bisa terus menggunakan narkoba. Ini sebabnya mengapa ada perubahan emosional yang tampak jelas dalam diri seorang pecandu. Seorang anak yang tadinya selalu bersikap manis, sopan, riang, dan jujur berubah total mejadi seorang pecandu yang brengsek, pemurung, penyendiri, dan jago berbohong dan mencuri.
     Adiksi terhadap narkoba membuat seseorang kehilangan kendali terhadap emosinya. Seorang pecandu acapkali bertindak secara impuls, mengikuti dorongan emosi apapun yang muncul dalam dirinya. Dan perubahan yang muncul ini bukan perubahan ringan, karena pecandu adalah orang-orang yang memiliki perasaan dan emosi yang sangat mendalam. Para pecandu seringkali diselimuti oleh perasaan bersalah, perasaan tidak berguna, dan depresi mendalam yang seringkali membuatnya berpikir untuk melakukan tindakan bunuh diri.
     Perasaan-perasaan ini pulalah yang membuatnya ingin terus menggunakan, karena salah satu efek narkoba adalah mematikan perasaan dan emosi kita. Di bawah pengaruh narkoba, ia dapat merasa senang dan nyaman, tanpa harus merasakan perasaan-perasaan yang tidak mengenakkan. Tetapi… perasaan-perasaan ini tidak hilang begitu saja, melainkan ‘terkubur hidup-hidup’ di dalam diri kita. Dan saat si pecandu berhenti menggunakan narkoba, perasaan-perasaan yang selama ini ‘mati’ atau ‘terkubur’ dalam dirinya kembali bangkit, dan di saat-saat seperti inilah pecandu membutuhkan suatu program pemulihan, untuk membantunya menghadapi dan mengatasi perasaan-perasaan sulit itu.  
     Satu hal juga yang perlu diketahui adalah bahwa salah satu dampak buruk narkoba adalah mengakibatkan pecandu memiliki suatu retardasi mental dan emosional. Contoh seorang pecandu berusia 16 tahun saat ia pertama kali menggunakan narkoba, dan saat ia berusia 26 tahun ia berhenti menggunakan narkoba. Memang secara fisik ia berusia 26 tahun, tetapi sebenarnya usia mental dan emosionalnya adalah 16 tahun. Ada 10 tahun yang ‘hilang’ saat ia menggunakan narkoba. Ini juga sebabnya mengapa ia tidak memiliki pola pikir dan kestabilan emosi seperti layaknya orang-orang


JENIS-JENIS NARKOBA

     Jenis-jenis Narkoba Narkoba merupakan singkatan dari Narkotika dan Obat-obat berbahaya yang telah populer beredar dimasyarakat perkotaan maupun di pedesaan, termasuk bagi aparat hukum.
Selain Narkoba, istilah lain yang diperkenalkan khususnya oleh Departemen Kesehatan RI adalah NAPZA yaitu singkatan dari Narkotika, Pasikotropika dan Zat adiktif lainnya. Semua istilah ini sebenarnya mengacu pada sekelompok zat yang umumnya mempunyai risiko yang oleh masyarakat disebut berbahaya yaitu kecanduan (adiksi).
      Narkoba atau NAPZA merupakan bahan/zat yang bila masuk ke dalam tubuh akan mempengaruhi tubuh terutama susunan syaraf pusat/otak sehingga bilamana disalahgunakan akan menyebabkan gangguan fisik, psikis/jiwa dan fungsi sosial. Karena itu Pemerintah memberlakukan Undang-Undang untuk penyalahgunaan narkoba yaitu UU No.5 tahun 1997 tentang Psikotropika dan UU No.22 tahun 1997 tentang Narkotika.
     Golongan Psikotropika adalah zat atau obat baik alami maupun sintetis namun bukan Narkotika yang berkhasiat aktif terhadap kejiwaan (psikoaktif) melalui pengaruhnya pada susunan syaraf pusat sehingga menimbulkan perubahaan tertentu pada aktivitas mental dan perilaku.
     Narkotika adalah zat atau obat yang berasal dari tanaman atau bukan tanaman baik sintetis maupun semisintetis yang akan menyebabkan perubahan kesadaran, mengurangi sampai menghilangkan rasa sakit dan dapat menimbulkan ketergantungan (adiksi).


OPIAT atau Opium (candu)
     Merupakan golongan Narkotika alami yang sering digunakan dengan cara dihisap (inhalasi).

• Menimbulkan rasa kesibukan (rushing sensation)
• Menimbulkan semangat
• Merasa waktu berjalan lambat.
• Pusing, kehilangan keseimbangan/mabuk.
• Merasa rangsang birahi meningkat (hambatan seksual hilang).
• Timbul masalah kulit di sekitar mulut dan hidung

MORFIN
      Merupakan zat aktif (narkotika) yang diperoleh dari candu melalui pengolahan secara kimia. Umumnya candu mengandung 10% morfin. Cara pemakaiannya disuntik di bawah kulit, ke dalam otot atau pembuluh darah (intravena)
o Menimbulkan euforia.
o Mual, muntah, sulit buang hajat besar (konstipasi).
o Kebingungan (konfusi).
o Berkeringat.
o Dapat menyebabkan pingsan, jantung berdebar-debar.
o Gelisah dan perubahan suasana hati.
o Mulut kering dan warna muka berubah.


HEROIN atau Putaw
      Heroin murni berbentuk bubuk putih sedangkan heroin tidak murni berwarna putih keabuan (street heroin). Zat ini sangat mudah menembus otak sehingga bereaksi lebih kuat dari pada morfin itu sendiri. Umumnya digunakan dengan cara disuntik atau dihisap.
ü Timbul rasa kesibukan yang sangat cepat/rushing sensastion (± 30-60 detik) diikuti rasa menyenangkan seperti mimpi yang penuh kedamaian dan kepuasan atau ketenangan hati (euforia). Ingin selalu menyendiri untuk menikmatinya.
ü Denyut nadi melambat.
ü Tekanan darah menurun.
ü Otot-otot menjadi lemas/relaks.
ü Diafragma mata (pupil) mengecil (pin point).
ü Mengurangi bahkan menghilangkan kepercayaan diri.
ü Membentuk dunia sendiri (dissosial) : tidak bersahabat.
ü Penyimpangan perilaku : berbohong, menipu, mencuri, kriminal.
ü Ketergantungan dapat terjadi dalam beberapa hari.
ü Efek samping timbul kesulitan dorongan seksual, kesulitan membuang hajat besar, jantung berdebar-debar, kemerahan dan gatal di sekitar hidung, timbul gangguan kebiasaan tidur.
ü Jika sudah toleransi, semakin mudah depresi dan marah sedangkan efek euforia semakin ringan atau singkat

GANJA atau kanabis
        Berasal dari tanaman kanabis sativa dan kanabis indica. Pada tanaman ini terkandung 3 zat utama yaitu tetrahidrokanabinol, kanabinol dan kanabidiol. Cara penggunaannya dihisap dengan cara dipadatkan menyerupai rokok atau dengan menggunakan pipa rokok.

• Denyut jantung atau nadi lebih cepat.
• Mulut dan tenggorokan kering.
• Merasa lebih santai, banyak bicara dan bergembira.
• Sulit mengingat sesuatu kejadian.
• Kesulitan kinerja yang membutuhkan konsentrasi, reaksi yang cepat dan koordinasi.
• Kadang-kadang menjadi agresif bahkan kekerasan.
• Bilamana pemakaian dihentikan dapat diikuti dengan sakit kepala, mual yang berkepanjangan, rasa letih/capek.
• Gangguan kebiasaan tidur.
• Sensitif dan gelisah.
• Berkeringat.
• Berfantasi.
• Selera makan bertambah.


KOKAIN
     Kokain asam berupa kristal putih, rasa sedikit pahit dan lebih mudah larut dibanding bentuk basa bebas yang tidak berbau dan rasanya pahit. Nama jalanan kadang disebut koka, coke, happy dust, snow, charlie, srepet, salju, putih. Disalahgunakan dengan cara menghirup yaitu membagi setumpuk kokain menjadi beberapa bagian berbaris lurus di atas permukaan kaca dan benda yang mempunyai permukaan datar. Kemudian dihirup dengan menggunakan penyedot atau gulungan kertas. Cara lain adalah dibakar bersama tembakau yang sering disebut cocopuff. Menghirup kokain berisiko luka pada sekitar lubang hidung bagian dalam.

ü Menimbulkan keriangan, kegembiraan yang berlebihan (ecstasy).
ü Hasutan (agitasi), kegelisahan, kewaspadaan dan dorongan seks.
ü Penggunaan jangka panjang mengurangi berat badan.
ü Timbul masalah kulit.
ü Kejang-kejang, kesulitan bernafas.
ü Sering mengeluarkan dahak atau lendir.
ü Merokok kokain merusak paru (emfisema).
ü Memperlambat pencernaan dan menutupi selera makan.
ü Paranoid.
ü Merasa seperti ada kutu yang merambat di atas kulit (cocaine bugs).
ü Gangguan penglihatan (snow light).
ü Kebingungan (konfusi).
ü Bicara seperti menelan (slurred speech).

ECSTASY atau AMFETAMIN
     Nama generik/turunan amfetamin adalah D-pseudo epinefrin yang pertama kali disintesis pada tahun 1887 dan dipasarkan tahun 1932 sebagai pengurang sumbatan hidung (dekongestan). Berupa bubuk warna putih dan keabu-abuan. Ada 2 jenis amfetamin yaitu MDMA (metil dioksi metamfetamin) dikenal dengan nama ectacy. Nama lain fantacy pils, inex. Metamfetamin bekerja lebih lama dibanding MDMA (dapat mencapai 12 jam) dan efek halusinasinya lebih kuat. Nama lainnya shabu, SS, ice. Cara penggunaan dalam bentuk pil diminum. Dalam bentuk kristal dibakar dengan menggunakan kertas alumunium foil dan asapnya dihisap melalui hidung, atau dibakar dengan memakai botol kaca yang dirancang khusus (bong). Dalam bentuk kristal yang dilarutkan dapat juga melalui suntikan ke dalam pembuluh darah (intravena).

Ø Jantung terasa sangat berdebar-debar (heart thumps).
Ø Suhu badan naik/demam.
Ø Tidak bisa tidur.1234
Ø Merasa sangat bergembira (euforia).
Ø Menimbulkan hasutan (agitasi).
Ø Banyak bicara (talkativeness).
Ø Menjadi lebih berani/agresif.
Ø Kehilangan nafsu makan.
Ø Mulut kering dan merasa haus.
Ø Berkeringat.
Ø Tekanan darah meningkat.
Ø Mual dan merasa sakit.
Ø Sakit kepala, pusing, tremor/gemetar.
Ø Timbul rasa letih, takut dan depresi dalam beberapa hari.
Ø Gigi rapuh, gusi menyusut karena kekurangan kalsium.

SEDATIF-HIPNOTIK (Benzodiazepin/BDZ)
      Sedatif (obat penenang) dan hipnotikum (obat tidur). Nama jalanan BDZ antara lain BK, Lexo, MG, Rohip, Dum. Cara pemakaian BDZ dapat diminum, disuntik intravena, dan melalui dubur. Ada yang minum BDZ mencapai lebih dari 30 tablet sekaligus. Dosis mematikan/letal tidak diketahui dengan pasti. Bila BDZ dicampur dengan zat lain seperti alkohol, putauw bisa berakibat fatal karena menekan sistem pusat pernafasan. Umumnya dokter memberi obat ini untuk mengatasi kecemasan atau panik serta pengaruh tidur sebagai efek utamanya, misalnya aprazolam/Xanax/Alviz.
Akan mengurangi pengendalian diri dan pengambilan keputusan.
Menjadi sangat acuh atau tidak peduli dan bila disuntik akan menambah risiko terinfeksi HIV/AIDS dan hepatitis B & C akibat pemakaian jarum bersama.


INHALANSIA atau SOLVEN
      Adalah uap bahan yang mudah menguap yang dihirup. Contohnya aerosol, aica aibon, isi korek api gas, cairan untuk dry cleaning, tinner, uap bensin.Umumnya digunakan oleh anak di bawah umur atau golongan kurang mampu/anak jalanan. Penggunaan menahun toluen yang terdapat pada lem dapat menimbulkan kerusakan fungsi kecerdasan otak.

Ø Pada mulanya merasa sedikit terangsang.
Ø Dapat menghilangkan pengendalian diri atau fungsi hambatan.
Ø Bernafas menjadi lambat dan sulit.
Ø Tidak mampu membuat keputusan.
Ø Terlihat mabuk dan jalan sempoyongan.
Ø Mual, batuk dan bersin-bersin.
Ø Kehilangan nafsu makan.
Ø Halusinasi.
Ø Perilaku menjadi agresif/berani atau bahkan kekerasan.
Ø Bisa terjadi henti jantung (cardiac arrest).
Ø Pemakaian yang berlebihan dapat menyebabkan kerusakan syaraf otak menetap, keletihan otot, gangguan irama jantung, radang selaput mata, kerusakan hati dan ginjal dan gangguan pada darah dan sumsum tulang. Terjadi kemerahan yang menetap di sekitar hidung dan tenggorokan.
Ø Dapat terjadi kecelakaan yang menyebabkan kematian di antaranya karena jatuh, kebakar, tenggelam yang umumnya akibat intoksikasi/keracunan dan sering sendirian. bat intoksikasi/keracunan dan sering sendirian.

CIRI-CIRI PERILAKU PECANDU DI RUMAH & SEKOLAH

1  Jika Diajak Bicara Jarang Mau Kontak Mata
2
 Bicara Pelo/Cadel
3
 Jika Keluar Rumah Sembunyi-Sembunyi
4  Keras Kepala/Susah Dinasehati
5
 Sering Menyalahkan Orang Lain Untuk Kesalahan Yang Dia Buat
6
 Tidak Konsisten Dalam Berbicara (Mencla-Mencle)
7
 Sering Mengemukakan Alasan Yang Dibuat-Buat
8
 Sering Berbohong
9
 Sering Mengancam, Menantang Atau Sesuatu Hal Yang Dapat Menimbulkan Kontak Fisik Atau Perkelahian Untuk Mencapai Keinginannya
10
 Berbicara Kasar Kepada Orang Tua Atau Anggota Keluarganya
11
 Semakin Jarang Mengikuti Kegiatan Keluarga
12
 Berubah Teman Dan Jarang Mau Mengenalkan Teman-Temannya
13
 Teman Sebayanya Makin Lama Tampak Mempunyai Pengaruh Negatif
14
   Mulai Melalaikan Tanggung Jawabnya
15
   Lebih Sering Dihukum Atau Dimarahi
16
   Bila Dimarahi, Makin Menjadi-Jadi Dengan Menunjukkan Sifat Membangkang
17
  Tidak Mau Mempedulikan Peraturan Di Lingkungan Keluarga
18
  Sering Pulang Lewat Larut Malam
19
  Sering Pergi Ke Disco, Mall Atau Pesta
20
  Manghabiskan Uang Tabungannya Atau Selalu Kehabisan Uang (Bokek)
21
  Barang-Barang Berharga Miliknya Atau Milik Keluarga Yang Dipinjam Hilang Dan Sering Tidak Dilaporkan
22
  Sering Merongrong Keluarga Untuk Meminta Uang Dengan Berbagai Alasan
23
  Selalu Meminta Kebebasan Yang Lebih
24
  Waktunya Di Rumah Banyak Dihabiskan Di Kamar Sendiri Atau Di Kamar Mandi
25
 Jarang Mau Makan Atau Berkumpul Bersama Keluarga
26
 Sikapnya Manipulatif
27
 Emosi Tidak Stabil (Naik-Turun)
28
 Berani Berbuat Kekerasan Dan Kriminal
29
   Ada Obat-Obatan, Kertas Timah, Bong (Botol Yang Ada Penghisapnya) Maupun Barang Aneh-Aneh Lainnya (Alumunium Foil, Jarum Suntik, Gulungan Uang/Kertas, Dll), Bau-Bauan Yang Tidak Biasa (Di Kamar Tidur Atau Kamar Mandi)
30
 Sering Makan Permen Karet Atau Permen Menthol Untuk Menghilangkan Bau Mulut
31
  Sering Memakai Kacamata Gelap Dan Atau Topi Untuk Menutupi Mata Telernya
32
 Sering Membawa Obat Tetes Mata
33
 Omongannya Bas-Basi Dan Menghindari Pembicaraan Yang Panjang
34
 Mudah Berjanji, Mudah Pulai Mengingkari Dengan Berbagai Alasan
35
 Teman-Teman Lamanya Mulai Menghindar
36
  Pupusnya Norma Atau Nilai Yang Dulu Dimiliki
37
   Siklus Kehidupan Menjadi Terbalik (Siang Tidur, Malam Melek/Keluyuran)
38
  Mempunyai Banyak Hutang Serta Menggadaikan Barang-Barang Atau Menjual Barang-Barang)
39
   Bersikap Aneh Atau Kontradiktif (Kadang Banyak Bicara, Kadang Pendiam/Sensitif)
40
  Paranoid (Ketakutan, Berbicara Sendiri, Merasa Selalu Ada Yang Mengejar)
41
 Tidak Mau Diajak Bepergian Bersama Yang Lama (Keluar Kota, Menginap)
42  Sering Tidak Pulang Berhari-Hari
43  Sering Keluar Rumah Sebentar Kemudian Kembali Ke Rumah
44  Tidak Memperhatikan Kebersihan/Kerapian Diri Sendiri (Kamar Berantakan, Tidak Mandi)
45  Menunjukkan Gejala-Gejala Ketagihan ( Demam, Pegal-Pegal, Menguap, Tidak Bisa Tidur Berhari-Hari, Emosi Labil )
46  Sering Meminta Obat Penghilang Rasa Sakit Dengan Alasan Demam, Pegal, Linu, Atau Obat Tidur Dengan Alasan Tidak Bisa Tidur
47  Mudah Tersinggung
48  Berubahnya Gaya Pakaian Dan Musik Yang Disukai
49  Meninggalkan Hobi-Hobi Yang Terdahulu
50  Motivasi Sekolah Menurun (Malas Berangkat Sekolah Atau Mengerjakan Pr Atau Tugas Sekolah)
51  Di Sekolah, Sering Keluar Kelas Dan Tidak Kembali Lagi
52  Sering Memakai Jaket (Untuk Menutupi Bekas Suntikan, Kedinginan, Dll)
53  Sering Menunggak Uang Sekolah Atau Biaya-Biaya Lainnya


Pandangan Agama Kristen mengenai narkoba
          Pada kenyataannya, ketika seseorang mabuk, dia kehilangan pikiran. Dia tidak dapat menjaga hatinya, dan sulit atau mustahil bagi dia untuk melayani Tuhan atau umat Tuhan dengan cara yang efektif. Seseorang yang mabuk tidak efektif dalam mendoakan atau melayani orang lain. Lebih lagi, seorang pemabuk membuka dirinya sendiri kepada kemungkinan masuknya roh jahat ke dalam pikirannya dan mengakibatkan kebingungan atau kerusakan kepada dirinya sendiri atau orang lain.
Pertanyaan: Apakah kata Alkitab tentang narkoba dan minuman keras, selain untuk mengobati penyakit dan makanan?
     Dalam terjemahan Inggris, tidak ada ayat dalam Alkitab yang membicarakan secara jelas dan spesifik tentang penggunaan obat-obatan untuk menenangkan atau untuk merangsang halusinasi, tetapi kita akan melihat bahwa kata dalam bahasa Yunani pharmakeia menunjuk kepada hal ini. Akan tetapi, ada beberapa ayat yang menyinggung tentang penyalahgunaan minuman alkohol, yang menghasilkan keadaan mental yang terganggu. Mari melihat beberapa ayat untuk memberikan suatu struktur dalam memeriksa topik ini.
Efesus5:18
  Dan janganlah kamu mabuk oleh anggur, karena anggur menimbulkan hawa nafsu (kata bahasa Yunani untuk “hawa nafsu” berarti “hidup yang disia-siakan, tidak bermoral; tidak bersusila, berfoya-foya”).
Korintus5:11
      Tetapi yang kutuliskan kepada kamu ialah, supaya kamu jangan bergaul dengan orang, yang sekalipun menyebut dirinya saudara, adalah orang cabul, lapar uang, penyembah berhala, pemfitnah, pemabuk atau penipu; dengan orang yang demikian janganlah kamu sekali-kali makan bersama-sama.
      Walaupun apa yang beberapa orang Kristen mengajarkan, tidak ada larangan dalam Firman Tuhan terhadap meminum minuman keras. Bukan dosa jika meminum bir, atau bahkan whiskey. Akan tetapi, ada larangan yang jelas mengenai kalau mabuk. Jadi seorang Kristen mungkin dapat menyimpulkan bahwa tidak meminum minuman keras sama sekali, sudah pasti akan menyingkirkan kemungkinan untuk menyalahgunakannya, dan memilih untuk tidak pernah terlibat di dalamnya. Masing-masing kita harus memilih untuk diri kita sendiri bagaimana kita berhubungan dengan ”minum minuman keras”, tetapi kita tidak mempunyai dasar alkitabiah untuk berfikir jelek terhadap saudara-saudara kita di dalam Kristus yang sekali-kali suka menegak minuman keras, tetapi tidak menjadi mabuk.
      Mengapa Tuhan melarang kita menjadi mabuk? Karena hidup ini adalah peperangan rohani, dan kita harus mengendalikan diri dan berjaga-jaga (1 Tes. 5:6). Pertama, kita perlu berjaga-jaga untuk melayani Tuhan. Tuhan senantiasa menghendaki kita selaras dengan Dia, dan orang-orang mempunyai kebutuhan pada saat yang tidak terduga. Hamba Tuhan selalu ”siap sedia” dan harus siap dan bersedia untuk melayani. Kedua, musuh kita, Iblis, berjalan keliling seperti singa yang mengaum-aum mencari seseorang untuk ditelannya (1 Pet. 5:8). Roh-roh jahat biasanya menyusupi manusia melalui pikiran mereka, dan Alkitab dipenuhi dengan instruksi mengenai cara mengelola pikiran kita secara tepat yaitu melalui mengendalikan pikiran kita dan menjadikannya pikiran ilahi. Misalnya:

 Petrus1:13
    Sebab itu siapkanlah akal budimu, waspadalah [mengendalikan diri] dan letakkanlah pengharapanmu seluruhnya atas kasih karunia yang dianugerahkan kepadamu pada waktu penyataan Yesus Kristus.

Roma12:2
   Janganlah kamu menjadi serupa dengan dunia ini, tetapi berubahlah oleh pembaharuan budimu, sehingga kamu dapat membedakan apakah kehendak Tuhan: kehendakNya yang baik, yang berkenan dan yang sempurna.
        Amsal 23:7 berkata bahwa seperti seseorang berpikir, demikianlah dia. Itu karena pikiran adalah benih perkataan dan perbuatan kita. Cara kita ”memperbaharui budi (pikiran)”, dan ”sadar” adalah dengan memilih apa yang Firman Tuhan mengatakan kepada kita untuk dipikir. 2 Korintus 10:5 menyebut ini ”Kami menawan segala pikiran dan menaklukkannya kepada Kristus”. Beginilah caranya kita meneguhkan pikiran kita terhadap musuh kita, Setan, yang terus menerus menyerang kita dengan perangsang yang dirancang untuk menawan pikiran kita dalam arah yang tidak kudus, yang menyebabkan kita bertindak dalam cara hidup yang tidak kudus, dan akhirnya membuka pikiran kita kepada pengaruh roh jahat.
       Dalam Alkitab, Tuhan memakai kata “hati” yang menunjuk kepada lubuk hati terdalam (nurani), kedalaman pikiran, di mana iman yang sejati atau ketidakpercayaan berdiam. Dia menasihati orang percaya untuk menjaga hati kita agar kita tidak memberikan peluang bagi pengaruh jahat masuk ke dalam hati kita, karena jika pengaruh jahat itu masuk, akan mengakibatkan kehancuran.

Amsal4:23
     Jagalah hatimu dengan segala kewaspadaan, karena dari situlah terpancar kehidupan.Pada kenyataannya, ketika seseorang mabuk, dia kehilangan pikiran. Dia tidak dapat menjaga hatinya, dan sulit atau mustahil bagi dia untuk melayani Tuhan atau umat Tuhan dengan cara yang efektif.
Seseorang yang mabuk tidak efektif dalam mendoakan atau melayani orang lain. Lebih lagi, seorang pemabuk membuka dirinya sendiri kepada kemungkinan masuknya roh jahat ke dalam pikirannya dan mengakibatkan kebingungan atau kerusakan kepada dirinya sendiri atau orang lain.
      Alkitab menyebutkan bahwa pemakaian obat-obatan berada dalam kategori yang sama seperti menjadi mabuk (Gal. 5:19-21), keduanya dilarang oleh Tuhan karena apa yang bisa terjadi kepada seorang, dan bagaimana keduanya membuat orang itu tidak layak untuk melayani orang lain. Akan tetapi, sebelum kita melanjutkan ke dalam ayat-ayat spesifik yang menyinggung soal obat-obatan, kita perlu mengerti sesuatu tentang Firman Tuhan. Alkitab ditulis dalam suatu cara di mana hanya mereka yang mencari kehendak Tuhan-lah yang dapat menemukannya. Mustahil bagi Tuhan untuk menulis sebuah buku yang mencakup semua dosa – kita dapat berdosa dengan cara seperti di masa ini yang tidak seorang pun dalam masa alkitabiah dulu bisa bayangkan, misalnya pornografi anak di Internet. Firman Tuhan adalah “untuk mendidik orang dalam kebenaran” (2 Tim. 3:16), instruksi umum yang dapat diterapkan oleh orang bijaksana. LSD, metana kristal, ganja, dsb, tidak ada pada masa alkitabiah, jadi Tuhan tidak menyinggungnya di Alkitab. Apa yang Tuhan katakan, dengan berbagai cara, adalah bahwa orang Kristen adalah pelayan Tuhan kepada umat-Nya, dan harus waspada serta siap sedia untuk melayani kapan saja, meskipun hal itu hanyalah untuk mendoakan orang-orang. Mabuk atau kecanduan obat-obatan membuat seseorang tidak mampu bertindak efektif bagi Tuhan.
      Obat-obatan dipakai untuk mengubah keadaan mental seseorang jadi “melarikan diri dari kenyataan” memberikan keadaan yang sama seperti yang dilakukan alkohol, yaitu, membuat orang “kehilangan kendali” pikirannya. Seperti alkohol, orang yang “kecanduan” obat-obatan tidak dapat memenuhi perintah “”berjaga-jaga dan sadar (mengendalikan diri).” Banyak obat-obat yang memberi halusinasi, dan sebuah halusinasi adalah ”kesadaran, keyakinan, atau impresi yang palsu; ilusi; atau khayalan.” Dalam Alkitab, kata bahasa Yunani untuk ”kebenaran” berarti ”kenyataan.” Sasaran Setan adalah membuat orang bertindak berdasarkan kenyataan palsu.
      Alkitab secara tidak langsung membicarakan tentang penggunaan obat-obatan secara menyimpang, dan itu berhubungan dengan kemabukan, seperti ayat berikut, di mana kata bahasa Yunani untuk “ilmu sihir” adalah pharmakeia, yang mencakup “penggunaan atau pemakaian obat-obatan,” “diracuni [oleh obat-obatan]” (Thayer’s Lexicon), dan kata lain, pharmakon, dalam Wahyu 9:2 berfokus pada “penggunaan racun atau obat-obatan tertentu” dan bentuk mantra (Louw Nida Greek Lexicon). Akar kata yang sama ini diterjemahkan juga sebagai “sihir” (lihat Why. 9:21, 18:23, 21:8, 22:15). Terjemahan ”ilmu sihir” yang dipakai dalam sebagian besar versi Inggris karena pharmakeia berhubungan dengan pemakaian obat-obat, di mana obat-obat dipergunakan untuk racun, mantra, dsb. Dengan memahami bahwa pharmakeia berkaitan dengan pemaikaian obat-obat, perhatikan bagaimana kata itu muncul, seiring dengan kemabukan, di dalam daftar ”perbuatan daging” dalam Galatia.

UU RI  Tentang Narkotika
1. Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1976 tentang Pengesahan Konvensi Tunggal Narkotika 1961 beserta Protokol Tahun 1972 yang Mengubahnya (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1976 Nomor 36, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3085);
2. Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1997 tentang Pengesahan United Nations Convention Against Illicit Traffic  in Narcotic Drugs and Psychotropic Substances, 1988  (Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang  Pemberantasan Peredaran Gelap Narkotika dan  Psikotropika, 1988) (Lembaran Negara  Tahun 1997 Nomor 17, Tambahan Lembaran Negara  Nomor 3673);